Aku Bangga ama Anakku

Lagi asyik kerja, tahu tahu tanggal 26 Mei 2012 kemarin ada sms anakku masuk.. wah. ada apa niih..?? ku baca : Nilai izza hancur… Hiks”. deg.. langsung hatiku down…. terbayang selama dua minggu sebelumnya, hampir tiap hari selalu kubilang nak.. belajar.. buat ujian nasional.. dan anakku masih asyik dengan hp atau kompinya,.. Kadang dengan enteng anakku bilang.. “udaah”.. Pernah kucoba pakai cara lain.. ku ajak anakku belajar bersama mengerjakan soal-soal yang ada di buku soal ujian nasional (UN)… eeh.. justru, aku yang pusing sendiri, pusing karena udah gak ‘nyandak’ lagi pelajarannya… entah karena lupa (maklum dah 22 tahun) atau ada teori matematika baru yang seingatku di sma dulu gak ada dalam pelajaran. Jadi adalah wajar kalau nilai UN nya hancur..

Sekarang tinggal bagaimana memotivasi anakku agar gak down

(to be continued)

Akibat Kebaikan dan Keburukan

Sesungguhnya kebaikan itu dapat memancarkan sinar di wajah, cahaya di hati, keluasan rizki, kekuatan fisik dan kecintaan di hati makhluk…. Dan maksiat dapat membuat kusam di wajah, kegelapan hati, kelemahan fisik, sempitnya rizki, dan rasa benci di hati makhluk (Abdullah bin Abbas)

Obat Cacing Tidak Dianjurkan Diminum Rutin Tiap 6 Bulan

Sejak duduk di bangku SD, banyak siswa diajarkan bahwa obat cacing harus diminum rutin 6 bulan sekali. Meski obat cacing relatif aman, informasi ini dinilai menyesatkan karena yang harus dilakukan secara rutin adalah pemeriksaan tinja.

Hal ini ditegaskan oleh ahli parasitologi dari Universitas Indonesia, Prof dr Saleha Sungkar, DAP&E, MS, dalam jumpa pers Program Edukasi Bahaya Cacingan di Sekolah yang diselenggarakan oleh Combantrine di Restoran Black Canyon Coffee, Cipete, Jakarta Selatan, Senin (31/1/2011).

“Segala bentuk pengobatan harus dilakukan based on diagnosis, jadi harus berdasarkan diagnosis. Jika diperiksa tinjanya kemudian ternyata positif cacingan, baru boleh diberi obat cacing. Nah, periksa tinjanya itulah yang seharusnya dilakukan tiap 6 bulan,” ungkap Prof Saleha.

Continue reading

Nasihat Seorang Ayah Pada Anaknya (tamat)

“ga selamanya kita hidup di atas, hati2 nak, banyak contoh..ga usah jauh2..liat adek laki2 dari ibu kamu, ga ada 1 pun yang jadi! ga ada! padahal dulu kalo makan duren 1 anak 3 duren, 1 anak 1 mobil, kamu bayangin!sekarang kamu liat apa?apa yang mereka punya?kamu laki2 JADILAH LAKI2 bangun tidur push up!sebelum tidur push up! pagi pagi lari pagi sampe kaki serasa mau patah!berenang sampe kamu ga kuat bahkan buat nafas! jangan manja jadi anak laki2! kamu dan kakak kamu yang ayah andelin nak!”

“ayah ga akan ngatur jalan hidup kamu, kamu mau kuliah di mana, kerja di mana, ayah ga akan atur..ayah cuma memfasilitasi aja, kewajiban ayah cuma membiayai, kamu yang ngejalanin nak..”

“ayah ga akan pernah nentuin jodoh kamu, atau masalah setuju ato ga setuju dengan cewe gimana yang kamu pilih, kan sesuai kamu, kamu udah tau seberapa ukuran pantas..kamu sendiri yang punya ukuran pantas ga pantas, cocok ga cocok..yang jelas yang kamu pilih itu terbaik buat kamu”

sumber : kaskus.us

Nasihat Seorang Ayah Pada Anaknya (3)

“Kamu ga perlu yang namanya pinter kalo ga bisa, ga perlu olahragawan kalo kamu ga mampu!tapi bakat! bakat ato hobi yang harus kamu punya! keahlian! itu yang nanti bikin kamu berguna bagi diri kamu dan orang laen”

“ukuran orang sukses tuh bukan banyaknya harta nak, tapi dia berguna bagi diri dia sendiri dan orang laen, itulah ukuran kesuksesan” Continue reading

Nasihat Seorang Ayah Pada Anaknya (2)

“cobalah kamu mulai pikir, ayah sekarang masih bisa beli barang2 tersier ex: mobil, rumah, tv, komputer, internet, tapi nanti kalo kamu udah gede, kepikiran ga sama kamu buat beli barang2 kayak gitu?”

“kamu harus jadi orang lebih dari ayah, kalo cuma sama aja kayak ayah buat apa?”

“jangan pernah ngebentak orang tua kamu! apalagi ibu kamu! ayah paling ga suka! kalo sampe orang tua kamu udah ga ridho ama anaknya sendiri ANCUR IDUP KAMU ANCUR!memang ga semua, tapi seandainya kamu sukses tapi orang tua ga ridho, ga ada artinya itu hidup ex: gayus harta milyar2 tapi orang tua tinggal di kontrakan, ancur kan hidupnya skarang?”

“ayah bilang ini itu buat kamu nak! buat hidup kamu! ga ada kamu belajar pinternya buat ayah, kamu olahraga sehatnya buat ayah, ga ada!kamu jadi orang sukses pun inget kata ayah ini Belum tentu ayah minta sepeser pun dari kamu! tapi yang namanya kebanggaan “Liat tuh anak gw!” itu nak yang ayah minta.. itu..”

Nasehat Seorang Ayah Pada Anaknya (1)

“cobalah kamu mulai dari sekarang, jangan sampe sekarang kamu enak tidur tapi kamu tua bahkan mau tidur ga bisa, yang disuruh ngerjain ini atau itu, cobalah mulai nak, mulai kamu belajar mati2an sampe nangis darah tapi kedepannya kamu sukses nak”

“jangan selalu liat ke atas, liatlah ke bawah..syukurin apa yang udah kamu punya, jangan cuma nuntut dan nuntut..kapan kamu mau bersyukur?ayah yakin banyak temen kamu yang lebih kaya, tapi ayah juga yakin masih banyak temen kamu yang buat bayaran sekolah aja masih mikir?”

“sekarang kamu naek motor kemana2, jangan sampe kamu nanti tua malah nganterin orang kemana2 naek motor buat makan (ngojek), jangan sekarang kamu masih bisa bayar angkot,tapi nanti gede buat ngasih anak ongkos naek angkot aja berat”

sumber : kaskus.us